oleh

Ramadhan Ceria, TBM Lentera Pustaka Ngabubu-Read Sambil Khatamkan Al Qur’an

BOGOR, channel-indonesia.com – Ada banyak aktivitas taman bacaan untuk menyempurnakan ibadah puasa. Salah satunya dilakukan Taman Bacaan Masyarakat (TBM) Lentera Pustaka di Kaki Gunung Salak Bogor. Selain membaca buku secara rutin, 170 anak-anak TBM Lentera Pustaka pun menggelar “Ngabubu-Read Ramadhan Ceria” dengan mengkhatamkan Al Qur’an 4 kali selama puasa, setiap hari Sabtu sambil berbagi takjil buka puasa.

Taman bacaan yang berdiri sejak 2017 ini, mengajak anak-anak pembaca aktif usia sekolah yang berasal dari keluarga prasejahtera dari 3 desa untuk tadarusan bersama sambil menunggu datangnya waktu berbuka puasa, seminggu 3 kali. Di samping membangun perilaku membaca, anak-anak TBM Lentera Pustaka pun diperkuat akhlak dan adab sebagai landasan moralitas yang penting dalam menghadapi tantangan era digital yang kian kompetitif dan materialistis.

“Bulan puasa tahun ini, TBM Lentera Pustaka menargetkan 4 kali khatam Al Qur’an pada setiap hari Sabtu. Inilah cara kami mengajarkan akhlak dan adab ke anak-anak. Zaman begini tidak cukup hanya cerdas atau punya pengetahuan luas. Tapi harus punya akhlak yang baik, punya hati sebagai bekal batiniah dalam hidup” ujar Syarifudin Yunus, Pendiri TBM Lentera Pustaka saat khataman ke-1 di taman bacaan. Sabtu (17/4)

Program “Ngabubu-Read” khataman Al Quran ini ditempuh TBM Lentera Pustaka sebagai bagian menyempurnakan ibadah puasa melalui kegiatan yang positif. Di samping menjadi “obat kerinduan” anak-anak terhadap sekolah yang sudah 1 tahun lebih belajar di rumah. Hal ini sekaligus menegaskan taman bacaan bukan hanya tempat membaca semata. Tapi juga bisa menjadi media pembentukan akhlak baik anak di tengah serbuan era digital yang kian mengancam gaya hidup instan dan tidak produktif.

TBM Lentera Pustaka menyadari betul, anak-anak zaman now sudah “terlalu jauh” dari kitab suci sebagai pijakan hidup. Karena itu, kegiatan khataman Al Qur’an ini ditegakkan di taman bacaan. Karena membaca Al Qur’an merupakan salah satu amalan yang dapat mendekatkan diri kepada Allah SWT, di samping untuk menggapai ridho-Nya dalam meraih cita-cita anak-anak di masa depan.

Melalui “Ngabubu-Read” khataman Al Qur’an, TBM Lentera Pustaka pun mengajarkan manfaat membaca Al Qur’an yang terdiri dari 1) membuka pintu kebaikan dari berbagai arah, 2) menyelamatkan hidup agar lebih baik, 3) menyempurnakan ibadah puasa, dan 4) menjaga perilaku baik dan mengikuti sunnah Rasulullah SAW.

“Kami menganggap taman bacaan tidak cukup hanya eksis. Tapi harus ekspansi dalam menebar praktik baik melalui kegiatan positif dan kreatif yang menuntut partisipasi aktif anak-anak. Baca buku penting agar bisa survive. Tapi akhlak baik harus dibentuk agar bermanfaat untuk orang lain,” tambah Syarifudin Yunus yang juga kandidat doktor taman bacaan dari Pascasarjana Unpak.

Saat hari khataman Sabtu, semua anak diberikan takjil buka puasa sebagai motivasi. Saat ini anak-anak TBM Lentera Pustaka sudah terbiasa membaca 5-10 buku per minggu. Dengan koleksi lebih dari 6.000 buku, TBM Lentera Pustaka bertekad agar tidak ada lagi anak putus sekolah di sekitarnya atas sebab apapun. Selain taman bacaan, TBM Lentera Pustaka mengelola proram 1) GEBERBURA (Gerakan BERantas BUta aksaRA), 2) KEPRA (KElas PRAsekolah), 3) YABI (Yatim BInaan), 4) JOMBI (JOMpo BInaan), 5) RABU (RAjin menaBUng), 6) Koperasi Lentera, dan 7) Donasi Buku Bacaan.

Ke depan, TBM Lentera Pustaka berharap taman bacaan dapat lebih diperhatikan pemerintah sebagai saran alternatif pendidikan masyarakat, khususnya dalam membentuk karakter anak yang berbasis inklusi sosial. Agar mampu memahami realitas sosial yang terjadi dan mampu menyiapkan diri dalam segala keadaan yang dihadapi. Tentu, dengan modal akhlak yang baik. (Arif)

Berita Terbaru